Studi Diaspora India di universitas di India

Studi Diaspora India di universitas di India


Oleh Dr. Kumar Mahabir

Orang Asal India (PIO) yang tinggal di Karibia, dan diaspora Karibia, adalah keturunan dari pekerja imigran kontrak. Mereka dibawa oleh Inggris, Belanda, Denmark, dan Prancis ke Karibia / Hindia Barat dari tahun 1838 hingga 1917.

Mereka sekarang berjumlah sekitar tiga juta orang di Karibia, termasuk Jamaika dan Belize.

PIO juga tinggal di Guadeloupe, Martinik, dan Guyana Prancis serta di pulau-pulau kecil Karibia. Secara kolektif, mereka merupakan kelompok etnis minoritas terbesar di Karibia yang berbahasa Inggris.

Di tanah air leluhur mereka di India, terdapat Studi, Program, dan Pusat Diaspora India di beberapa universitas, terutama di Kerala, Mumbai, Hyderabad, Gujarath, dan Magad. Mereka fokus pada migrasi global dan Diaspora India dalam Ilmu Humaniora dan Sosial, dari perspektif multi-disiplin, termasuk sejarah, sastra, antropologi, sosiologi, politik, ekonomi, dan hubungan internasional.

Ikuti NewsGram di Instagram untuk terus diperbarui.

Berikut ini adalah IKHTISAR pertemuan publik ZOOM yang diadakan baru-baru ini (18/10/2020) dengan topik “Studi / Program / Pusat Diaspora India di universitas-universitas di India – hubungan, peluang, beasiswa dan pertukaran untuk peneliti, mahasiswa, guru, dosen, dan penulis. ” Pertemuan Pan-Karibia dipandu oleh Indo-Caribbean Cultural Center (ICC) dan dimoderatori oleh DR. KIRTIE ALGOE, seorang peneliti muda di Universitas Anton de Kom di Suriname.

Pembicaranya adalah HIS EXCELLENCY ARUN KUMAR SAHU, Komisaris Tinggi India untuk Trinidad dan Tobago; DR. UJJWAL RABIDAS, Asisten Profesor di Universitas Amity di Uttar Pradesh di India; dan PROFESOR ATANU MOHAPATRA, seorang Associate Professor di Central University of Gujarat di Gandhinagar, India, yang juga Ketua Pusat Studi dan Riset di Diaspora.

KEUNGGULANNYA ARUN KUMAR SAHU mengatakan, antara lain:

Arun Kumar Sahu, Komisaris Tinggi India untuk Trinidad dan Tobago.

“Saya ingin menyoroti beberapa tren teori studi diaspora dan migrasi serta tantangan dalam menciptakan teori tunggal atau teori besar dalam penelitian interdisipliner. Terkadang sulit untuk mengidentifikasi Program Diaspora India yang berdedikasi di India karena sumber daya terbatas dan kursus harus mendukung pusat dan departemen lain yang sudah mapan seperti sejarah, sastra, sosiologi, ekonomi, ilmu politik, dan hubungan internasional.

Dalam konteks Karibia, generalisasi yang berlebihan dapat merusak kualitas penelitian. Meskipun kewarganegaraan umum terjadi di wilayah tersebut, terdapat dinamika politik yang berbeda, misalnya ada penjajah Inggris, Belanda, Denmark, dan Prancis. Masing-masing bekas jajahan ini harus diperlakukan secara individual dan selektif berdasarkan kekuasaan penjajah yang memerintah.

  1. UJJWAL RABIDAS pada intinya mengatakan:

“Terlihat bahwa dalam beberapa bulan terakhir, pembahasan masalah diaspora India tiba-tiba berlipat ganda di platform online. Ini menunjukkan (i) kemauan di antara para pemangku kepentingan yang relevan untuk berjejaring dan berkolaborasi dalam pertukaran ide tentang masalah diaspora, dan (ii) kemungkinan hasil kolaborasi diaspora yang dapat dicapai secara signifikan jika difasilitasi melalui dukungan kelembagaan yang sesuai.

Studi
DR. UJJWAL RABIDAS, Asisten Profesor di Universitas Amity di Uttar Pradesh di India.

Seperti lonjakan tiba-tiba dalam jaringan online, 2011 hingga 2012 menyaksikan menjamurnya Pusat Studi Diaspora India di universitas-universitas India, yang dipimpin oleh universitas pusat dan University Grants Commission (UGC). Pusat-pusat ini berlokasi di Universitas Hyderabad, Universitas Punjabi, Universitas Pusat Gujarat, Universitas Hemchandracharya North Gujarat, Universitas Pusat Kerala, Universitas Kerala, Universitas Mumbai, Universitas Goa, dan lain-lain.

Berdasarkan lokasi geografis dari Pusat Studi Diaspora ini di universitas, orang dapat menemukan bahwa hampir semuanya ada di bagian selatan dan barat India. Kecuali untuk satu Pusat di Universitas Punjabi, tidak ada Pusat Studi Diaspora India lain yang dapat berlokasi di seluruh bagian utara, timur, dan timur laut India.

Penelitian berkualitas tentang Girmit Diaspora telah dilakukan di berbagai universitas India dengan minat akademis yang dalam dan mungkin tanpa program studi area UGC khusus tentang diaspora. Tidak adanya Pusat Studi Diaspora India yang berdedikasi di wilayah Girmit dapat dikompensasikan dengan mencari penelitian daripada pusat penelitian tentang orang India yang terikat kontrak. Pencarian ini sendiri, bagaimanapun, membutuhkan sebuah proyek yang layak dilakukan untuk menangkap semangat musyawarah diaspora di platform online yang berlipat ganda. “

Studi
PROFESOR ATANU MOHAPATRA, seorang Associate Professor di Central University of Gujarat di Gandhinagar, India.

PROFESOR ATANU MOHAPATRA mewakili Universitas Pusat Gujarat (CUG). Menurut situs webnya, Center for Diasporic Studies didirikan pada tahun 2011 untuk mempelajari dan secara kritis terlibat dalam isu-isu migrasi global dan Diaspora dari perspektif multi-disiplin dan menghasilkan penelitian dan pengetahuan yang berkualitas bagi akademisi, pemerintah, dan masyarakat.

Pusat ini berfokus pada Diaspora India pada khususnya, dan Diaspora global pada umumnya. Menurut statistik yang dirilis MOIA baru-baru ini, hampir 30 juta orang diaspora India tinggal di luar India.

JUGA BACA: Kuil India dan Jhandis di Karibia: Wawancara dengan HC India ke Trinidad dan Tobago

Komunitas India perantauan telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pembangunan India dan telah muncul sebagai “kekuatan lunak” yang mempromosikan hubungan internasional India sebagai duta besar global dan memberikan kontribusi yang sangat besar bagi modal sosial dan intelektual India.

Badan sastra yang cukup besar kini ada, baik dalam bentuk fiksi maupun tulisan ilmiah tentang aspek sejarah, antropologis, sosiologis, budaya, demografi, politik, dan ekonomi.


Diposting Oleh : Hongkong Pools